Menganalisa Kekuatan K-POP


Beberapa tahun yang lalu masyarakat Indonesia dibuat geram oleh kelakuan negara tetangga kita yang mengklaim beberapa hasil budaya kita. Tidak bisa dipungkiri memang ada negara-negara yang melakukan klaim secara sewenang-wenang terhadap budaya dari negara lain, demi meraih berbagai keuntungan, diantaranya menaikkan prestise dan menggenjot sisi kepariwisataan.

Untuk itulah, mutlak diperlukan sebuah kesadaran dari seluruh warga bangsa untuk turut melindungi, melestarikan dan mengembangkan budaya leluhur. Jika hal ini dilakukan dengan baik, maka negara kita akan semakin harum namanya sebagai negara yang berbudaya dan menarik banyak wisatawan.

Apalagi adalah suatu kenyataan yang tidak terbantahkan bila  Indonesia memang dikenal kaya akan hasil kebudayaan. Sangat ironis jika kita sebagai warga negara Indonesia tidak menjaga,melestarikan serta mengembangkan kebudayaan sendiri, lalu kemudian baru bersuara lantang ketika ada negara lain yang  mulai mengklaimnya.

Di tengah usaha dan upaya untuk melestarikan kekayaan budaya, kita melihat kenyataan yang cukup kontradiktif, di mana saat ini anak-anak muda, yang notabene sebagai penerus bangsa, lebih menyukai budaya dari luar negeri.  Well,  sungguh kontradiktif memang tapi itu lah yang terjadi. Contoh yang paling nyata adalah demam K-Pop yang dalam tiga tahun belakangan ini menjangkiti generasi muda Indonesia.

Mengapa K-Pop yang notabene adalah produk budaya dari negeri ginseng Korea mampu menjadi sesuatu yang begitu digemari? Ada beberapa alasan, antara lain tampilan dan sajian dari K-Pop yang terlihat jauh lebih “keren” bagi mereka ketimbang kebudayaan negeri sendiri. Apalagi, khusus untuk lagu dan film-film Korea, banyak anak muda yang merasa para artis dari Korea itu jauh lebih menarik secara fisik.

csri 1000 perbedaannya

cari 1000 perbedaannya

Memang artis Korea dikenal sangat cantik. Ga percaya, lihat tiga artis paling cantik asal Korea  berikut

1. Kim Nana

bukan Kim Jong Un ya

bukan Kim Jong Un ya

Atau yang ini

2. Yoona

Itu boneka atau manusia ya?

Itu boneka atau manusia ya?

Tapi ini yang paling cakep

3. Siwon

Ciiittt Cuiiitttt

Ciiittt Cuiiitttt

Banyak anak-anak muda yang suka begitu tergila-gila dengan para personel girl/boy band asal Korea, sehingga mempengaruhi life style mereka. Kita ambil contoh “Gangnam Style.  Lagu dan tarian khas yang begitu mendunia itu, juga sempat menjadi primadona di Indonesia. Videonya meledak hanya satu hari setelah di-upload di Youtube. Jutaan orang terkesima dengan koreografinya yang unik dan melodinya yang kompak. Mulai dari tarian kudanya yang aneh tapi asyik hingga musik yang mudah mengalir di telinga menjadikannya salah satu video yang banyak diunggah oleh pengguna Youtube.

Batman aja cemburu sama PSY

Batman aja cemburu sama PSY

Belum lagi mengenai girl band atau boy band-nya. Bahkan mungkin tidak sedikit abg Indonesia yang lebih hafal para personel SNSD ketimbang para pahlawan yang gugur membela negara. Apakah hal itu salah? Tergantung dari sudut pandang apa kita melihatnya, yang jelas K-Pop harus diakui sebagai sebuah produk budaya yang memang luar biasa.

Lantas, mengapa K-Pop begitu cepat berkembang? Mengapa Indo-Pop seakan merasa minder jika disandingkan dengannya? Oke, mari kita melihat sejauh mana kakuatan dari produk budaya asal negeri Lee Myung Bak itu

1. Unik dan kreatif

Tidak ada satupun yang bisa membantah jika para seniman Korea memang sangat unik dan kreatif. Para girl band dan boy band-nya mampu menampilkan sesuatu yang berbeda, jika dibandingkan dengan grup musik dari negara lain, Inggris atau Amerika misalnya.

2. Mampu menjangkau banyak kalangan

K-Pop juga bukan hanya melulu didominasi oleh musik pop. Di sana juga ada jazz, rock altenativ, rap dan sebagainya. K-Pop juga mampu menembus sekat-sekat usia, sehingga walaupun pangsa pasar mereka adalah remaja, tetapi tak jarang banyak orang dewasa dan anak-anak yang menggemarinya.

before and after

before and after

3. Sangat variatif

K-Pop juga bukan melulu musik. Ada tarian, fashion, dan life style di sana. Bahkan, perkembangan popularitasa bahasa Korea kabarnya juga makin melejit seiring dengan makin berkibarnya K-Pop

si gendud yang kaya raya

si gendud yang kaya raya

4. Promosi dan managemen yang luar biasa

Inilah kuncinya. Kebangkitan budaya K-Pop, yang terbilang terlambat bila dibanding dengan budaya dari Jepang, Thailand atau Korea, mampu ditebus dengan keseriusan dari agen dan stake holder di sana. Bukan dalam waktu singkat, K-Pop mampu meraih tingkat populeritas seperti ini. Ada suatu persiapan yang matang dan luar biasa di sana.

Akankah Indonesia mampu memiliki suatu terobosan untuk menyaingi K-Pop,setidaknya di tanahnya sendiri? Atau K-Pop akan semakin berkibar, kemudian di susul dengan culture asing lainnya? Tanyakan pada Jupe yang bergoyang…

i love my culture

i love my culture

Penulis :

Trio Pamungkas Trio

Editor :

Tim Redaksi Ouchzine

Iklan